Tempat Makan Favorit di Pekanbaru

, , 24 comments
November, BER secara tidak langsung mengatakan bahwa berhujan. Yah dibulan ini aktivitas hujan lebih besar ketimbang aktivitas panas dan mendung. Dengan musim yang intens ke hujan, maka mulai hadir penyakit seperti flu, demam meriang dan teman-teman nya. Jadi disarankan untuk lebih sering minum vitamin, minum air mineral lebih banyak dari bulan sebelumnya lalu jaga kesehatan, yang utama adalah kesehatan fisik. 

Musim penghujan di akhir tahun ini, makanan yang paling dicari oleh masyarakat Indonesia adalah yang hangat-hangat nikmat, contohnya miso, bakso, mie abuih (re: mie rebus) dan makanan berkuah lainnya. Pasti dong, karena makanan yang sudah disebutkan itu dapat menghangatkan tubuh (hati maupun jiwa) hati hangat? adakah? haha :p
mie

Nah, salah satu makanan itu mudah banget ditemukan, dimanapun lokasi rumah teman-teman. Jangankan menemukan disekitaran rumah, dibuat sendiri pun bisa, bebas apakah ingin buat atau ingin beli. Jika ingin beli, biasanya beli dimana? alasan suka beli ditempat itu apa? Pasti teman-teman punya penilaian tentang tempat makan yang sering didatangi dan jadi tempat favorit kan yaaa.

Bicara tempat favorit, sy ingin cerita tentang tempat yang jadi favorit kalau ingin beli mie rebus ataupun mie goreng. Lokasi tempat nya tidak jauh dari rumah sy, jadi untuk biaya bensin tidak akan mengeluarkan budget yang besar. Tempat favorit sy ini buka mulai pukul 18.00 hingga selesai, menu yang disajikan adalah mie rebus, mie goreng, nasi goreng serta ada pilihan minuman juga.

Pemilik tempat makanan ini adalah sepasang suami istri, yang masih tetangga sy juga. Bapak dan Ibu ini bekerja sama membuat makanan sesuai pesanan, misalnya bapak sibuk membuat mie rebus maka ibu akan sibuk membuat mie goreng. Dan setelah urusan kompor-komporan selesai, mereka akan sama-sama untuk membungkus. Sudah terkonsep :)
Namun, dibulan April 2018 sang Ibu menghadap Allah SWT. Innalillahi wainnailaihi rojiun, "Setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati" walaupun Ibu sudah tidak ada di dunia ini lagi, sang Bapak masih meneruskan usaha mereka ini, tetap semangat meraih rezeki yang telah Allah takdirkan.
Foto di ambil dari Facebook Bapak 
Untuk harga per-makanan murah meriah, dimulai dari harga Rp.9000/porsi. Jadi jangan takut bikin dompet nangis yah! Paling itu aja cerita postingan kali ini semoga bermanfaat dan kapan hari bisa singgah ke tempat makan favorit sy ini, cobain rasa dan kasih pendapat setelah icip-icip. Ya!


Warung Bapak Ibu
Jalan Lily 1 (depan ruko)
Buka jam 18.00 - Selesai
Recommended

24 comments:

  1. Beuh, lagi-lagi baca tulisan Teh Asiyah bikin pengen. Tadi baca dimana ya, lupa. Makanan juga jadi laper bawaannya..he

    Kebetulan di Jogja hujan terus saat ini. Bahkan hari ini banyak yang longsor, jembatan ambruk, dan daerah gunung kidul malah banjir. Kasihan teman-teman ada yang belum bisa hub orangtuanya. Mohon doanya, Teh..

    Mie, anak kost banget, tapi kok mie rebusnya kaya beda ya. Mungkin penyajiannya ya..he
    Oh, ya, Teh, btw itu tutup sampe selesai. Sampe habis gitu ya maksudnya..

    Coba dikasih foto warungnya, Teh, biar bisa lihat makanan yang lain. Tak apalah tergoda makanan..haha

    ReplyDelete
  2. Aku lupa bawa senjata perangku (re: smartphone) jadi yah foto warung nya tidak ada Mas :)

    ReplyDelete
  3. Sepanjang musim hujan ini aku ngidam sop iga, hahahaha..
    Akhirnya kesampaian juga makan sop iga, beli di salah satu resto di kotaku, harganya seporsi 36.000 tapi isinya banyak dan enak banget. Tersalurkan akhirnya..

    Nama warungnya lucu, warung bapak ibu, bener nih namanya gini?
    Btw setuju sama andi, saran dariku foto dokumentasinya dibanyakin lagi, supaya reviewnya lebih mendetail karena kebantu dari foto-foto kamu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sop Iga, itu enak tapi juga mahal ya kaan?

      Itu aku ngasal aja, karena emang gak ada nama warung nya hehe
      Iya maafkeun ya manteman, akan diperbanyak foto-foto di postingan berikutnya ;)

      Delete
  4. Itu emng nama warungnya bapak ibu? Lucu juga hehe, duh pas banget nih, baca beginian pas mendung mau hujan, jadi lapar kan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm itu aku ngasal loh, karena emang suami istri yang jualan jadi yaa aku sebut warung Bapak Ibu hehe..

      Syikaaat! :p

      Delete
  5. muantap tenang kalau membicarakan hujan dengan mi rebus. hihi.

    btw itu kuah mi rebusnya menggoda gitu yah. jadi pengen bikin mi rebus di rumah.

    apalagi di daerah kuningan, tempat gue tinggal ini. beuh, dingin mulai nih musim. makan mie rebus emang enak kayaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo sikaat langsung bikin aja, jangan nunda haha :p

      Oh kamu domisili di Kuningan yaa, kuliner favorit disana apa ? ceritain dong ;)

      Delete
  6. Enggak kerasa bulan favoritku sekaligus bulan kelahiranku november cepet banget berlalunya, kalo makanan yang paling ku incer dibulan yang sering menumpahkan air matanya itu (lebay lu), adalah mie ayam.. murah, sederhana dan bikin kenyang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah happy birthday!

      Mie ayam boleh ugaa, aku demen tuh :p

      Delete
  7. sekarang dimana2 memang hujan ya. Jawa lah, sumater lah, hujannn semua. WAHAHAHA, nama warungnya lucu juga ya.. warung Bapak/Ibu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hujan merata nih, seluruh Indonesia.

      Lucu dong, kan aku yang bikin hehe

      Delete
  8. setuju banget kalo ujan2 makan mie kuah.. ini emang kombinasi yang emang berjodoh banget. wkwkwkwk.setuju juga sama jaga kesehatan pas cuaca kayak gini, soalnya belum lama ini dua hari pulang kerja keujanan terus, lalu tumbang. huhuhu

    oh ya, aku ngerasanya postingan ini agak tanggung, soalnya pas dicerita tempat makanan favorit gak nyeritain enaknya makanan itu seperti apa, terus mienya sama gak kayak mie2 di tempat lain gitu, biar tambah penasaran orang lain aja, biar mereka pengen nyobain.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuhuu jodoh sempurnah *eh

      Tanggung ya? hmm iya sih emang masih kurang lengkap karena aku nulis nya jalan gitu aja, apa yang terpikir itu yang diketik. Tapi percayalah mie rebus ini so yummy :))

      Delete
  9. Ngomong ngomong kalo gue yang beli pasti mahal, soalnya harus terbang dulu dari Jakarta ke Pekanbaru... heheh...

    Tengah malam blogwalkingnya jadi laper baca postingan ini... Eee tapi itu termasuk murah banget ya perporsi cuma 9ribu, apalagi itu keliatannya bukan Indomi kayak biasanya gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha berat di ongkos kesini mba :p

      Yup murah dan yummy, porsi banyak dan bukan indomie, itu pake mie kuning mba :)

      Delete
  10. Warungnya juga ikut difoto dong cc biar keliatan gitu itu warung yang mankah? Siapa tahu setelah direview di blog jadi makin rame. Ahh, kapan ya bisa ke pekanbaru? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba menyusul yaa, aku aku tambahkan fotonya setelah ini. siap!

      Amin semoga ya mba makin laris manis hehe.. Ayo sini mba main ke tempatku, ntar diajak keliling deh ;)

      Delete
  11. Suka banget kalau makan mie kuah yang panas disertai pedas pas lagi hujan, pasti ada sesuatu yang berubah, yang tadinya laper jadi kenyang hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cucoook bener deh haha :D

      So pasti dong kan udah makan mie rebus

      Delete
  12. Pekanbaru, tiga tempat yang pasti saya icipi jika ke sana:
    1. Sop ikan Kian Wee
    2. Rendang Pak Nurdin
    3. Warung-warung makan kaki lima yang pakai gerobak, dengan lalap jengkol "all you can eat" di sepanjang jalan Sudirman kala malam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah punya tempat special tersendiri yak. Good! nah yang nomor satu itu lokasi dimana yak? aku aja nggak tau dimana padahal orang Pekanbaru aseliiik :)

      Delete
    2. Sop ikan kian wee ada di jalan Riau, letaknya di ruko-ruko sebelah kompleks hotel Grand Elite. Sop ikan favorit saya ini, bersama dengan Pallu Kaloa di Makassar :)

      Delete
    3. Oh ya saya tau lokasi itu. Okey jika ada kesempatan saya akan kesana, terima kasih informasinya :)

      Delete

Hellow.. Jejak anda yang akan mengubah pikiran saya akan postingan ini, silahkan berkomentar dengan sopan.